Jogja Istimewa, Sebuah Perjalanan untuk Membuktikan Kebenarannya

Jogjaready.com – Jogja, Jogja itu istimewa banget, makanya namanya Daerah Istimewa Yogyakarta. Semua orang tau kalau di Jogja itu suasananya nyaman, orang-orangnya ramah dan makanannya enak-enak. Selain itu banyak tempat-tempat di Jogja yang seru-seru, seperti jalan Malioboro. Jadi kalau kamu sedang gundah gulana, ke Jogja aja men. Ada apa aja di Jogja ?

Untuk bisa sampai ke pusat kota Jogja saya naik kereta, karena menurut saya kereta itu bikin perjalanan makin asyik dan seru. Dan hal pertama yang pengen saya lakuin di Jogja adalah makan. Di Jogja ada tempat makan yang cukup terkenal, namanya gudeg Yu Djum. Ngomong-ngomong di Jogja itu ‘Yu’ adalah panggilan kakak dan ‘Djum’ itu adalah nama orang. Jadi ‘Yu Djum’ sendiri artinya adalah Mbak Djum.

Jogja Istimewa

Gudeg

Gudeg adalah makanan yang terbuat dari nangka muda, dan isian gudeg ada nasi plus gudeg, telur, ayam dan krecek. Harga untuk 1 porsi gudeg + minumnya hanya Rp.20.000,-. Makan gudeg asli Jogja dan di Jogja itu rasanya seperti Jogja feel-nya itu kerasa banget deh.

Setelah perut saya terisi makanan, saya bingung mau kemana dulu, jadi saya putusin buat nanya orang, dan banyak yang bilang kalau saya harus ke Tamansari. Tamansari itu ternyata keren banget, jadi tempat ini dulu adalah tempat peristirahatan para Sultan dari Sultan Hamengkubuwono pertama.

Jogja Istimewa

Tamansari

Jadi kalo kamu kira istana yang epic itu cuma ada di Eropa, kamu harus lihat Tamansari. Di dalam kompleks ini juga terdapat kolam buatan yang dulunya digunakan selir-selir untuk mandi. Dan sekarang kompleks ini terbuka untuk umum.

Jogja Istimewa

Tidak jauh dari kompleks Tamansari, ada sebuah kampung yang menurut saya keren banget, yaitu Kampoeng Cyber. Kampoeng Cyber aala sebuah kampung yang warganya melek internet. Jadi tempat kuno peninggalan sultan ini sekarang menjadi tempat wisata sekaligus rumah untuk warga sekitar.

Habis dari Tamansari saya terus menuju ke tempat yang lebih kuno lagi, tempat yang jarang dijamah manusia yaitu Istana Ratu Boko. Saya harus bilang tempat ini keren banget, tapi tau gak yang kurang dari semua ini apa? Pasangan hidup men! Sumpah View-nya udak keren banget kayak gini, harusnya kita juga ditemenin sama orang yang juga spesial.

Jogja Istimewa

Candi Ratu Boko

Candi Ratu Boko itu adalah sebuah bangunan yang dibangun pada waktu Rakai Panangkaran memerintah, dia adalah salah satu keturunan Wangsa Sailendra, kamu bisa nyari informasinya di wikipedia. Setelah sejam saya jalan-jalan di sini, yang saya temuin itu cuma batu, tapi tempatnya keren banget, kamu bisa foto prewed yang dijamin hasilnya keren abis.

Malamnya saya pergi ke dua pohon beringin yang udah terkenal banget di Jogja, ini juga sering kita lihat di FTV-FTV, sugestinya orang zaman dulu kalo mata tertutup bisa jalan lurus melewati kedua pohon beringin konon keinginannya akan terwujud. Tapi saya nggak sempet nyobain karena perut saya udah laper banget.

Dan saya pergi makan sate di tempat paling enak di Jogja, yaitu sate klatak. Buat kamu yang belum tau, sate klatak adalah sate tanpa kulit. Biasanya sate kurang enak kalo nggak pakai bumbu, tapi sate klatak ini udah gurih banget tanpa bumbu, pokoknya mantep deh!

Jadi itulah cerita jalan-jalan saya selama seharian di Jogja, masih banyak banget tempat seru lainnya di Jogja yang belum sempat saya kunjungi. Tapi tulisan ini mungkin bisa sedikit menggambarkan betapa istimewanya Daerah Istimewa Yogyakarta yang Awesome !

Penulis : Fikri Fathoni

7 Responses to Jogja Istimewa, Sebuah Perjalanan untuk Membuktikan Kebenarannya
  1. riskyabadi says:

    wah, jadi igat saat smp rekreasi ke jogja sangat mengasikkan

  2. Fitri Anita says:

    Yogya bikin kangen

  3. Mbak Avy says:

    hadeehhh….jam segini liat gudeg
    cacing di perut jadi berontak-rontak nih…ngileeerrr

  4. kania says:

    kapan ya bisa ke Jogja, masih harus menikmati gudegnya aja dari tangerang sini ๐Ÿ™‚

  5. ayu says:

    Jogja memang selalu istimewa, hehehe

  6. Sari says:

    hmm, taman sari ya, pasti seru tuh tempat, dan sangat dilindungi tentunya, ehehehe

  7. aduh, jadi kangen Jogja! yang jelas, makan di Jogja itu itungannya masih murah yaa… ( apalagi kalau disbanding sama Jakarta xD )

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

CommentLuv badge

Back To Top
Translate »